Resto Apung Bungin, Sensasi Makan di Atas Laut

Keramba dan Resto Apung

Sensasi Makan di Resto Apung Bungin

Sumbawa tak selalu identik dengan Festival Moyo. Festival yang namanya diangkat dari salah satu pulau indah di Sumbawa itu seakan telah menggambarkan Sumbawa secara keseluruhan. Sumbawa juga tak melulu berbicara tentang Kenawa. Sebuah pulau kecil yang keindahannya telah semerbak ke segala penjuru ini memang telah ramai dikunjungi dalam beberapa waktu terakhir.

Nun jauh di sebelah barat Sumbawa, ada tempat unik yang patut dijajaki. Namanya Respo Apung Bungin. Sebuah resto yang sengaja dibangun di atas laut itu berlokasi di Pulau Bungin, Kecamatan Alas, Sumbawa. Tempat ini serupa maghnet baru yang memikat setiap pasang kaki untuk berdatangan. Di setiap akhir pekan, tempat ini selalu ramai dikunjungi orang-orang. Penasaran, sayapun datang berkunjung.

Resto ini menyajikan aneka kuliner laut yang menggugah lidah. Kita bisa memesannya sesuai selera. Tempat ini hanya berjarak sepelemparan batu dari darmaga Bungin. Orang-orang harus menaiki perahu untuk sampai kesana. Kemaren saya mengunjungi tempat ini bersama para sahabat. Kami sama-sama di buat penasaran oleh sensasi makan di atas laut.

Resto ini adalah satu-satunya rumah makan di atas laut yang ada di Sumbawa. Ketika pertama kali mendaratkan kaki di Bungin, saya di buat terkejut dengan fenomena kambing pemakan kertas. Tak hanya kertas, bahkan kambing-kambing disana dengan lahap memakan sejumlah bekal yang dibawa pengunjung.

Resto Apung

Resto Apung

Satu-satunya alasan yang dapat saya simpulkan mengapa kambing-kambing di Bungin berbeda dengan kambing pada umumnya adalah tidak tersedianya rumput sebagai makanan utama mereka. Sehingga lambat laun, kambing-kambing disini harus terbiasa dengan makanan lain.

Penasaran dengan kambing pemakan kertas, teman sayapun mencoba menyodorkan sejumlah uang pada salah satu kambing yang datang mendekati kami ketika menunggu perahu di darmaga. Benar saja, tak sampai satu menit, uang-uang kertas itu sudah habis termakan.

Sesampai di resto, saya lansung memesan makanan. Dari kejauhan, saya melihat sahabat lain tengah asik berfoto. Hari itu kami tak sendiri, beberapa pengunjung lain juga tengah menikmati makan siang mereka disini. Ada ibu-ibu yang datang bersama keluarganya, ada juga seorang pemuda yang datang bersama kekasihnya.

Setelah itu, perlahan saya mulai mengitari setiap sudut resto seluas lapangan futsal ini. Dengan langkah agak pelan karena takut tergelincir, saya menghampiri kolam-kolam ikan disekitaran resto. Tak hanya saya, para pengunjung lain juga nampak antusias berkeliling. Setiap kolam dihiasi dengan jenis ikan yang berbeda-beda. Di suatu kolam, saya juga melihat hiu yang sengaja dipamerkan kepada pengunjung.

Resto ini menyimpan banyak daya. Selain suasana nyaman yang ditawarkan, setiap menu yang disajikan juga terbilang murah. Hari itu, saya memesan Sepat sebagai wejangan utama. Saya tak pernah bosan dengan makanan khas Sumbawa yang satu ini. Menikmati sepat dengan semilir angin laut yang menyejukkan pikiran adalah moment yang tak mudah didapatkan di Mataram.

Resto Apung

Berbeda dengan kampung halaman saya, Alas memang banyak menyimpan kawasan wisata. Selain resto apung, di Alas juga terdapat air terjun Agal yang menjulang. Andai punya banyak waktu, saya selalu berharap untuk mengunjungi setiap kawasan wisata yang ada disini satu persatu.

Satu hal yang memancing orkestra getir dalam hati saya adalah sepanjang jalan menuju pulau Bungin. Jalanan itu nampak rusak dan menyulitkan pengendara. Saya memastikan bahwa air hujan akan membuat kondisi jalan itu serupa kolam lumpur yang susah untuk dilewati.

Saya membayangkan suatu saat daerah kita akan unggul di sektor pariwisata. Sebab sederet objek wisata yang ada di Sumbawa juga tidak kalah menarik dengan yang ada ditempat lain. Hanya saja, pemerintah kita harus memiliki kebijakan yang mampu menopang dunia kepariwisataan. Saya berfikir suasana hati para wisatawan. Dengan kondisi infrastruktur jalan yang tidak memadai, para pengunjung akan berfikir dua kali untuk berdatangan.

Komentar