LPDP, Jatah Khusus Untuk Beasiswa Dosen dan Siapapun Kamu yang Berminat Memajukan Rasio Pendidikan di Indonesia

From International Culinary Center

Profesi dosen menuntut pelakunya memiliki wawasan yang luas dan pengetahuan yang mendalam mengenai prodi studi. Supaya penyampaian materi kuliah dapat diterima dengan baik oleh mahasiswanya. Hal ini menuntut para dosen tidak ragu untuk melanjutkan pendidikan ketingkat mereka ke Master bahkan hingga doktor dengan beasiswa Dosen.

Bisa dikatakan para dosen juga termasuk kalangan para pemburu beasiswa untuk studi lanjutan di universitas-unversitas diluar negeri. Bahkan animo peminat beasiswa para dosen sangat tinggi. Sehingga banyak lembaga pendidikan yang menawarkan beasiswa tersebut.

Menyadari tingginya animo tersebut, pihak LPDP atau Lembaga Pengelola Dana Pendidikan membuka kuota untuk para dosen yang ingin melanjutkan studi kejenjang master atau doktor. Dengan beasiswa dosen, kualitas para dosen di Indonesia akan lebih baik dengan banyaknya dosen dengan gelar master hingga doktor. Hal tersebut akan mempengaruhi kualitas pendidikan tinggi di Indonesia turut serta akan meningkat.

Pada dasarnya LPDP berada dibawah Badan Layanan Umum atau BLU dibawah naungan Kementrian Keuangan untuk pengelolaan Dana Pengembangan Pendidikan Nasional (DPPN). DPPN merupakan dana pendidikan yang disisihkan setiap tahun dalam bentuk investasi. Badan ini berdiri berdasarkan ketetapan menteri keuangan No. 18/KMK.05/2012, tanggal tepatnya adalah tanggal 30 Januari 2012.

Program yang diinisiasi oleh Menteri Keuangan pada waktu itu yang dijabat oleh Sri Mulyani, yang bertujuan mulia dalam rangka peningkatan pendidikan anak bangsa. LPDP mengalokasikan dananya dalam tiga kategori, yaitu: beasiswa, pendanaan riset, dan dana cadangan pendidikan seperti pengadaan fasilitas pendidikan, renovasi fasilitas pendidikan yang rusak karena bencana alam, dan lain-lain.

Kenapa ikut beasiswa LPDP? Jawabanya singkat dan sepele, karena beasiswa jalur LPDP adalah fasilitas dari Kementerian Keuangan yang khusus untuk siapa saja yang ingin melanjutkan jenjang pendidikan master atau doktor serta pendanaan riset-riset ilmiah. Yang bertujuan untuk meningkatkan mutu kualitas pendidikan dinegeri sendiri.

Selain itu beasiswa dosen LPDP juga memiliki kelebihan lain seperti:

  1. Siapa saja bisa mengambil beasiswa ini. Karena beasiswa ini diperuntukkan untuk seluruh orang Indonesia yang memiliki kemampuan akademik dan memenuhi juga lolos proses seleksi kualifikasi. Menurut laman resmi LPDP, semua WNI bisa mendaftarkan kapan saja sesuai dengan periode yang ditentukan dan dimana saja baik didalam maupun sedang diluar negeri.
  2. Pada program master dan doktor, penerima beasiswa akan didanai mulai dari dana pendidikan seperti; pendaftaran, SPP, uang buku, penelitian, seminar internasional, publikasi jurnal hingga wisuda. Juga pendanaan non-pendidikan meliputi; visa, hidup bulanan, kesehatan, transport, dana darurat, serta insentif perguruan tinggi.
  3. Karena beasiswa LPDP ini berasal dari Dana Abadi Pendidikan yang mana itu adalah alokasi 20% RAPBN Negara untuk pendidikan yang disisihkan dan diinvestasikan. Hasil dari investasi tersebut dengan cara flexible siap digunankan untuk para penerima beasiswa LPDP dalam menjalani studi master atau doktor.
  4. Bahkan beasiswa LPDP ini dinilai setara dengan beasiswa ALA (Australia Leadership Award).
  5. Beasiswa LPDP memberikan perhatian khusus untuk seluruh WNI diseluruh pelosok negeri yang berpotensi akademik, yang siap dan bertekad membangun dan membuat perubahan bagi daerah secara khusus dan untuk Indonesia di masa mendatang secara umum.
  6. Hingga disediakan biaya insentif peringkat perguruan tinggi unggulan yang memenuhi ketentuan LPDP dan biaya kedatangan (settlement allowance).
  7. Buat kamu yang sudah berkeluarga dan membawa serta keluarganya, ada juga tunjangan keluarga serta biaya hidup perbulan (living allowance).

Berminat? Anda juga perlu tahu beberapa syarat umum yang harus dipenuhi, seperti:

  1. WNI yang telah menyelesaikan jenjang program sarjana atau master perguruan tinggi dalam negeri yang telah terakreditasi oleh Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi. Atau Perguruan Tinggi di luar negeri yang telah terdaftar pada Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  2. Usia maksimal calon penerima beasiswa LPDP adalah
  3. Beasiswa program master, usia maksimal 35 (tigapuluh lima) tahun
  4. Beasiswa program doktor, usia maksimal 40 (empatpuluh) tahun
  5. Memenuhi skor TOEFL ITP/TOEFL IBT/TOEIC/IELTS yang diakui oleh LPDP
  6. Untuk studi program Magister di dalam negeri, skor minimal: TOEFL ITP 500/iBT 61/IELTS 6,0/TOEIC 600.
  7. Untuk studi program Magister di luar negeri, skor minimal: TOEFL ITP 550/TOEFL iBT 79/ IELTS 6,5/TOEIC 750.
  8. Punya karakter leadership, profesionalisme, nasionalisme, patriotisme, integritas, kepercayaan diri, kegigihan, kemandirian, matang dalam emosi, dan kemampuan beradaptasi yang baik.
  9. Menulis essay (500 sampai 700 kata) yang telah ditentukan oleh pihak LPDP.
  10. Mempunyai Letter of Acceptance (LoA) Unconditional dari Perguruan Tinggi tujuan yang ada dalam daftar LPDP. Atau pendaftar wajib memiiki Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) minimum 3,00.

Tadi adalah sebagian syarat umum yang harus kamu penuhi untuk mendapatkan beasiswa LPDP. Untuk penambah motivasimu untuk mengambil beasiswa LPDP (yang sudah menjadi dosen, khususnya), Menteri Keuangan era Jokowidodo, Bambang Brodjonegoro meminta DIKTI untuk mengedepankan program beasiswa LPDP. Hal tersebut merujuk pada pola penganggaran yang baik, dan menekankan minimnya overlapping anggaran.

Selain itu, Bambang Brodjonegoro menambahkan bahwa LPDP pengelolaan anggarannya secara otonom. Bahkan beliau meminta DIKTI agar mewajibkan dosen ikut LPDP.

Masih kurang? Dirut LPDP, Eko Prasetyo menambahkan, beliau bilang LPDP memberikan kuota khusus untuk para dosen. Bekerjasama dengan kemristekdikti yang nantinya akan merekomendasikan para dosen untuk ikut progam beasiswa LPDP. Dengan harapan rasio dosen-dosen bisa lebih ditingkatkan. Termasuk sodden yang bergelar doktor.

Walaupun dengan segudang kemudahan dan keistimewaan yang diberikan program beasiswa LPDP juga memiliki aturan administrasi yang ketat. Terutama yang terkait dengan dokumen persyaratan bahasa (toefl). Karena pihak LPDP bekerjasama dengan berbagai pihak untuk melakukan verifikasi dokumen administrasi. Bahkan melibatkan tiga kementerian. Sehingga kecurangan apapun akan segera terdeteksi.

Ini dikarenakan peserta beasiswa LPDP menggunakan uang Negara. Jadi wajar, jika pihak LPDP melakukan seleksi administrasi yang ketat untuk setiap calon peserta program beasiswa LPDP. Dirut LPDP, Eko Prasetyo menekankan untuk para calon peserta LPDP bisa membuktikan secara administrasi dengan sebenar-benarnya, dan jangan mencoba untuk mencurangi sistem seleksi.

Buat kamu yang berminat untuk mengambil program beasiswa dosen ini, langsung saja masuk ke www.lpdp.kemenkeu.go.id untuk info lebih lanjut. Beberapa waktu lalu, LPDP Edu Fair 2016 yang digelar di Auditorium Dhanapala Kementrian Keuangan RI diserbu kurang-lebih 12000 pengunjung untuk mendapatkan informasi rekomendasi dan LoA (Letter of Acceptance) dari kampus yang bermitra dengan LPDP.

Berminat mendapatkan beasiswa dosen LPDP? Langsung saja klik laman LPDP kemenkeu untuk mendapatkan informasinya. Isi formulir, lengkapi syarat administrasinya, dan lewati tiap proses seleksi dengan baik, serta ditambah dengan doa agar mendapat ridho dari Tuhan Yang Maha Esa.

Sumber : www.duniadosen.com

Komentar