7 Fungsi Sebenarnya Dari Skripsi

7-fungsi-sebenarnya-skripsi-2

Kalo di sekolahan raja terakhirnya adalah UN, maka di jenjang perkuliahan ada yang namanya skripsi. Benda yang satu ini bentuk akhirnya adalah sebuah karya tulis. Walaupun cuma tulisan, tapi buatnya bisa bikin gak tidur beberapa hari. Apalagi buat kalian yang doyan sama sistem kebut seminggu. Ya bisa dibayangin aja, yang mestinya dikerjain berapa bulan dipangkas jadi seminggu, agak keder sih.

 

Banyak yang nganggep skripsi gak masuk akal karena hasil belajar 4 tahun cuma ditentuin sama sebuah buku di ujung perkuliahan. Padahal, kalo dipikir-pikir lagi, skripsi ya isinya emang semua hal yang kita pelajarin pas kuliah tapi dalam bentuk implementasi untuk  permasalahan yang ada di sekitar kita. Jadi bukan suatu hal yang baru lagi.

 

Malah dengan adanya skripsi kita jadi bisa ‘menggunakan’ yang kita pelajarin untuk sesuatu yang riil. Jadi kalo kamu emang bener-bener ngikutin kuliah, skripsi itu cuma ‘ulangan’ yang lebih berbobot aja. Bukan sesuatu yang bikin kamu jadi pasrah, resah, dan lemah.

 

Kalo dilihat lagi, skripsi punya fungsi-fungsi terselubung … Apa aja yah?!

 

1. Menyelesaikan Masalah

Lewat skripsi, kamu diajak buat nyelesain satu masalah yang ada pada bidang kamu dengan pengetahuan yang kamu pelajarin selama kuliah. Jadi di sini kamu bisa dapetin skill buat nyelesain masalah-masalah yang ada di kehidupan kamu, mulai dari yang kecil sampe yang udah gak kecil lagi. Jadinya kamu gak manja, kalo bisa benerin sendiri, ngapain nunggu orang lain kan?!

 

2. Menghadapi Atasan

Kamu juga dilatih ketemu sama narasumber, sama dosen pembimbing, bahkan sama masyarakat langsung. Di sini kamu bisa dapetin kemampuan untuk komunikasi sama orang dengan berbagai macam latar belakang. Kamu jadi bisa nemuin hal-hal apa yang harus/tidak boleh dilakukan sama orang-orang tersebut. Intinya kamu bisa belajar sopan santun juga di sini. Kamu bisa paham bahwa menghadapi orang itu harus ada penyesuaian, nggak bisa dipukul rata semuanya.

 

3. Disiplin

Skripsi juga ngelatih kamu buat ngatur waktu. Karena kamu gak sendirian di sini. Kamu harus ketemu orang banyak juga buat dapetin bahan skripsi kamu nantinya. Selain itu juga semuanya harus dikerjain bertahap mulai dari riset, cari materi dari buku-buku teori, sampe aplikasinya. Karena bertahap, semuanya harus diatur waktunya. Kamu bakalan jadi lebih disiplin, baik ngerjain skripsinya, juga merembet ke kegiatan kamu sehari-hari lainnya.

 

4. Jadi Rajin Ibadah

Percayalah kalo orang lagi skripsi, bakalan jadi rajin ibadah. Yang jarang salat jadi lengkap, yang gak pernah puasa seumur idup, jadi puasa mulu (jatah makan bulanan abis buat nge-print),bakalan sering-sering SMS minta doa dari temen juga. Dan semua ini bakalan meningkat sampe hari sidang itu datang.

 

5. Lebih Setrong

Kalo ada skripsi, ada namanya sidang. Di sini kamu bakalan ditanyain semua yang udah kamu kerjain di skripsi kamu. Nah, melalui sidang ini kamu bakal dibuat lebih setrong karena kamu jadi harus siap sama apa yang udah kamu buat. Ini ngelatih kamu juga buat tanggung jawab sama apa yang kamu bikin dan perbuat. Selain itu kalo nanti kamu nonton sidang temen kamu, di sana kamu bakalan nemuin kata-kata yang keluar sebagai ‘ujian mental.’ Makin sering kamu dengernya, makin kuat kamunya.

 

6. Mendekatkan Diri ke (yang Mungkin) Jodoh

Nggak jarang orang menemukan tambatan hatinya dari skripsi. Awalnya memang pahit, dideketin dengan niat minta tolong bantuin skripsi doang, alias pembimbing-skripsi-zone. Tapi cinta datang karena terbiasa. Orang itu pun akhirnya jatuh cinta karena sudah terbiasa dengan kebaikan yang diberikan. Lalu mereka pun jadian, lalu nama sang pacar dimasukkan ke ucapan terima kasih di Kata Pengantar.

 

Namun bukan berarti semuanya selalu berjalan mulus. Ada juga yang ngenes. Udah capek-capek bantuin skripsi, eh nggak usah dijadiin pacar, diucapin terima kasih di Kata Pengantar aja nggak. Ya, jangan pamrih. Kalau nolong harus ikhlas. Ambil hikmahnya, kan cerita tadi bisa dijadiin bahan penelitian skripsi tuh.

 

“Korelasi Antara Ngebantuin Skripsi dan Kemungkinannya Dijadiin Pacar”

 

7. Buat kalo ditanya

Yang terakhir guna skripsi kalo ditanya sama si tante pas ketemu di kondangan.

“Gimana kuliahnya?”

“Oh lagi skripsi tante.”

“Wah, udah mau selesai aja nih! Bagus bagus!!”

(Nada lebih kecil) “Harusnya sih dari 3 tahun lalu tante selesainya.”

 

Jadi lupain kalo skripsi itu hal yang nyeremin. Tapi balik lagi, skripsi juga bukan buat diremehin. Tetep harus kamu kerjain dengan sebaik mungkin dan dengan hati yang ikhlas. Karena semua yang dilakuin dengan ikhlas akan membawa hasil yang bikin hati puas.

 

Jadi kalo ditanya skripsi itu buat apa?

Buat buku.

Sumber : Nyunyu.com

Komentar