ADA KODE ETIK DALAM BISNIS DAN PERDAGANGAN, TIDAK SEKEDAR JUAL-BELI, KEBERKAHAN YANG UTAMA

Etika Bisnis

Ada sebuah coretan atau artikel di media sosial, ditulis oleh seorang teman. Tentang bisnis dan perdagangan, sederhana namun saya rasa sangat berguna sebagai pengingat kita semua. Silahkan simak dan semoga bermanfaat.

Kode etik dalam bisnis, meski tak tertulis, tetap ada. Meski itu bisnis recehan, misalnya :

Jangan tanya resep ke penjual kue.
Dia pasti susah payah trial resep sampai bisa percaya diri menjualnya, masa kita mau copas? Kalau butuh ya pesan saja kuenya, dia pasti senang. InsyaAllah berkah.

Jangan tanya detil tempat kulakan ke pedagang.
Dia pasti sudah jungkir balik ke banyak tempat kulak sampai ketemu yang pas, termurah, dan ternyaman sehingga dia berani menjualnya. Kalau butuh banyak ya beli saja ke dia, pasti hatinya senang dan kasih diskon. Kalau ngga dikasih diskon ya jangan minta, mungkin dia sudah mepet untungnya. Kalau minat jualan juga, katakan saja apakah ada peluang jadi resellernya.

Jangan menjelekkan dagangannya di depan umum.
Apalagi jika dia hanya menjual, tidak ikut bikinnya. Nanti dia sedih.Kalau ngga cocok ya tidak usah beli, barangkali ada orang lain yang lebih cocok. Selera kan beda-beda, banyak faktornya.

Jangan mengkritik di depan umum.
Karena setiap pedagang pasti sudah berusaha maksimal memberikan yang terbaik. Seperti slogan di rumah makan, jika puas beritahu teman, jika tidak puas beritahu kami. Jangan dibalik.

Jangan ngutang.
Karena berjualan itu kan cari nafkah. Kalau modal macet, nafkahnya ke keluarga juga macet.Masa ya tega? Hhmmm….apalagi ya? Banyak sih.. intinya jangan menghalangi rizki orang, ngambil hak orang, atau nyusahin orang. Karena bisnis bukan sebatas transaksi jual-beli, tapi juga butuh keberkahan.

Sumber : Budi Hermanto

Komentar



error: Konten dilindungi!